Monday, January 28, 2013

Malas Bercakap itu BAIK

Diam orang  mukmin itu ibadah,
Ibadah tanpa perbuatan,
Ibadah rasa...
Ibadah ini tidak meletihkan,
kadang-kala lebih baik dari ibadah sunat yang hatinya didalam kelalaian...
Bagaimana diam itu menjadi ibadah??
Kadang-kala memikirkan dosanya,
Kadang-kala memikirkan apa kebaikan nak dibuat,
Kadang-kala memikirkan sapa hendak ditolong,
Kadang-kala memikirkan kebesaran Tuhan,
Atau...
Berdiam kerana tidak mahu bercakap yang bukan-bukan,
Takut melakukan kesalahan kalau bercakap,
Seperti mengumpat atau menyakiti hati orang,
Atau...
Diam untuk menghormati percakapan orang...
Kadang-kala...
Diam itu memikirkan dosa-dosa lalu,
Ataupun kecuaian dan kelalaian yang telah dibuat supaya bertaubat,
Ataupun mengingatkan ilmu pengetahuan yang dilupakan, 
Itulah yang dikatakan pepatah melayu...
"Diam-diam ubi berisi"
atau
"Diam-diam tong kosong"
atau
"Diam-diam tong berisi sampah penuh kotoran"


Orang yang pendiam itu lebih baik daripada orang yang suka berbicara yang tidak keruan. Baik perangai dan pendiam adalah sifat yang baik dan tidak susah mengerjakannya asalkan hati mahu melakukannya.
Nabi SAW bersabda: "Mahukah kamu aku khabarkan kepadamu, dengan semudah-mudah ibadat dan sesenang-senang atas tubuh,ialah diam dan baik perangai."(Riwayat Ibnu Abiddunya dari Shafwan bin Salim)
Jika tidak dapat berkata-kata yang baik lebih baik mendiamkan diri. Berkata baik itu hendaklah kepada semua orang.
Ketika Nabi SAW disarankan agar mengutuk orang-orang musyrik,baginda menjawab: "Aku tidak diutuskan untuk (melemparkan) kutukan,tetapi sesungguhnya aku diutuskan sebagai (pembawa) rahmat." (Riwayat Bukhari dan Muslim) 
Ingatlah kepada sabda Nabi SAW: 
"Seorang Mukmin bukanlah pengumpat, yang suka mengutuk, yang keji dan yang ucapannya kotor." (Riwayat Bukhari)
"Barang siapa yg banyak perkataannya, nescaya banyaklah silapnya. Barang siapa yg banyak silapnya, nescaya banyaklah dosanya. dan barangsiapa yg banyak dosanya, nescaya neraka lebih utama baginya." (Riwayat Abu Naim)
Ada hikmah yang tersembunyi di sebalik 'diam' dan tak perlu bingung dilabel sebagai 'budak pendiam'. Jika ada orang menghina, bukan kita yang terhina tetapi orang itu menghina dirinya sendiri.

KENAPA BERDIAM DIRI???

Manusia berbicara setiap masa. Bicara yang baik akan membawa keselamatan dan kebaikan kepada manusia. Jika bicara tidak mengikut adabnya, manusia akan merana di dunia dan di akhirat. Di dunia akan dibenci oleh manusia lain manakala di akhirat bicara yang menyakiti hati orang lain akan menyebabkan kita tersiksa kekal abadi di dalam neraka Allah SWT.

Banyak diam tidak semestinya bodoh, banyak bicara tidak semestinya cerdik, kerana kecerdikan itu buah fikiran, orang cerdik yang pendiam lebih baik dari orang bodoh yang banyak bicara.

DIAM.... Sebagai ibadah tanpa bersusah payah, Perhiasan tanpa berhias, Kehebatan tanpa kerajaan, Benteng tanpa pagar, Kekayaan tanpa meminta maaf kepada orang, Istirahat bagi kedua malaikat pencatat amal, Menutupi segala aib.

Rasullulah bersabda mengenai kelebihan diam yang bermaksud: 
"Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat, maka hendaklah ia berkata yang baik atau diam." (Riwayat Bukhari & Muslim)

Menasihati orang yang bersalah, tidak salah. Yang salah memikirkan kesalahan orang.
Manusia tidak akan dapat mengalahkan syaitan kecuali dengan diam. Jalan yang terbaik ialah diam kalau kita tidak dapat berbicara kearah perkara-perkara yang baik. Bicara yang baik adalah lambang hati yang baik dan bersih yang bergantung kepada kekuatan iman pada diri manusia.

Sumber: iluvislam.com

2 comments:

izfanora said...

diam lebih baik dr bercakap klu apa yg diperkatakan membuahkan dosa..

Nurhayati Morshidi said...

Betul tu... Biasa la kalau perempuan ni...mengumpat... Lumrah kot... Hehehhe~~~ Tapi jadi pendengar pun dosa jugak kan??? Apa boleh buat, tak kan masa kerja nak lari jauh2 kot... hehehhe~~~

Istighfar

ISTIGHFAR, kalimah yang sangat pendek, memiliki makna yang sangat dalam, sangat indah dalam hidup kita dan memiliki 2 makna.

1. Setiap kali kita mengucap Astagfirullahal'adzim, bererti kita memohon ampun dan maaf daripada Allah, minta ditutupkan aib kita. Semakin kerap kita beristighfar, semakin bersihlah kita dari dosa, kesalahan dan keaiban. Sebab itu Allah menyukai hamba yang beristighfar, kerana tak satu pun antara kita yang bersih dari dosa. Maka beristighfarlah agar Allah mengampuni dosa, kesalahan dan menutupi aib kita.

2. Setiap kali beristighfar, bererti kita brsungguh2 mohon daripada Allah agar memperbaiki hidup kita, menguatkan aqidah kita, membuat kita nikmat dalam ibadah khusyuk dan menjadikan akhlaq kita mulia.

Wallahualam~~~