Tuesday, August 30, 2016

Ketika Iman Naik dan Turun

Dipetik dari " Surat Da'i Wan Kepada Uqasha, Isnin. 29.8.2016. Jam 10 malam ".... Terima Kasih Ustaz... 

Bila terbaca isi kata-kata dari Da'i wan membuat hati rasa terkuit, tersedar, terbangun dari leka yang hampir hanyut... Setiap bait tulisan nya membuatkan otak berfungsi untuk berfikir tentang LEKA DIRI... Hanyut dengan IMAN yang naik dan turunnya silih berganti...

INI UJIAN KITA...

1. Kecaman Manusia
2. Fitnah Manusia
3. Cakap Belakang Manusia
4. Dengki & Cemburu Manusia

HADAPI UJIAN INI DENGAN BIJAK...

1. SUASANA untuk terus Istiqamah. Jangan buang kawan lama, tapi tambah kawan baru untuk ubah suasana sekeliling dan suasana HATI... Kenali mereka dari golongan muslimin dan muslimah, berkawanlah dengan mereka... Kalau tak pernah kenal, CUBA... Tanya dan bercakap dengan mereka untuk membuka minda dan menyesuaikan diri dengan suasana dan persekitaran yang lebih baik...
Walaupun SEDIKIT, siapa kawan dan apa jenis orang sekeliling, akan memberi impak pada JIWA kita

2. TEGAS dengan pendirian diri. Ini adalah peperangan JIWA dan NAFSU, Kalah perang pasti akan tewas. KUAT diri dengan pilihan yang dibuat untuk terus menutup aurat, perlahan-lahan sehingga SEMPURNA.

3. SABAR dengan segala dugaan dunia a.k.a UJIAN Allah... Cemuhan, Fitnah, Pandangan negatif dan Kecaman yang sentiasa datang tanpa diundang. Allah nak tengok kesungguhan dan kekuatan kita hadapi Ujian...

....bila dah ada SUASANA, kemudian kita TEGAS dengan pilihan, kita pasti akan mampu SABAR dengan sendirinya...
Pokok pangkal, carilah kekuatan untuk meneguhkan hati... BAIKI DIRI dan BAIKI SUASANA, InsyaAllah kita mampu melakukannya...

Terima Kasih Ustaz Da'i Wan... Semoga terus menulis untuk membangkitkan minda yang hampir tertidur... InsyaAllah...

No comments:

Istighfar

ISTIGHFAR, kalimah yang sangat pendek, memiliki makna yang sangat dalam, sangat indah dalam hidup kita dan memiliki 2 makna.

1. Setiap kali kita mengucap Astagfirullahal'adzim, bererti kita memohon ampun dan maaf daripada Allah, minta ditutupkan aib kita. Semakin kerap kita beristighfar, semakin bersihlah kita dari dosa, kesalahan dan keaiban. Sebab itu Allah menyukai hamba yang beristighfar, kerana tak satu pun antara kita yang bersih dari dosa. Maka beristighfarlah agar Allah mengampuni dosa, kesalahan dan menutupi aib kita.

2. Setiap kali beristighfar, bererti kita brsungguh2 mohon daripada Allah agar memperbaiki hidup kita, menguatkan aqidah kita, membuat kita nikmat dalam ibadah khusyuk dan menjadikan akhlaq kita mulia.

Wallahualam~~~